Menghilangkan Jenuh Dengan Pekerjaan

woman-working-in-the-office-750x422

“Akan selalu ada rasa bosan dan jenuh melanda di setiap apapun yang dilakukan secara rutin.” – Ochi, November 2017.

Life is suck! Seberapa suka pun saya dengan apa yang saya lakukan, entah kenapa selalu ada masa di mana jenuh dan bosan itu datang. Dan tiba-tiba saya jadi enggan melakukannya hanya karena saya enggan, tidak mau atau karena mendadak mood saya jatuh ke sumur karena terlalu banyak hal-hal negatif yang merasuki saya.

Bosan karena kadang ngerasa, kok tiap hari gini amat ya? Datar…. Kaya engga ada kemajuan. Kadang pikiran-pikiran kaya gitu malah bikin saya menunda-nunda pekerjaan. Paling sebel kalo udah ada gangguan dari luar semisal mungkin ada beberapa orang nyebelin, kendala teknis semisal komputer atau printer error, hingga lelah karena harus berangkat shubuh demi menghindari banjir dan jalan muter-muter ditambah macet. Arrrrggghhhhhhhhh… Stress Level bener-bener udah sampai di puncak ubun-ubun. Rasanya kadang ingin resign saja kalo engga ingat akan kebutuhan hidup. Wkwkwk…

Ketika kejenuhan-kejenuhan itu melanda dan kita dituntut untuk tetap mengerjakan dan menyelesaikannya, tidak ada jalan lain selain apa yang Aa Gym pernah bilang, Hadapi, Hayati, Nikmati. Semuanya harus tetap saya jalani sampai saya mungkin suatu hari dapet pencerahan dan jalan yang lebih baik. Sambil ngejalani, saya lakuin hal-hal yang mungkin bisa nge-refresh otak sama hati saya berikut ini. Boleh banget kalo mau diikuti dan diaplikasikan. Wkwk

  1. Beres-beres meja kantor. Beres-beres ini buat saya cukup efektif buat balikin mood. Mulai dari rapihin kertas-kertas di meja, milah-milih mana yang sudah dan yang belum saya kerjakan, dan terpenting menyingkirkan sampah-sampah alias hal yang jelas udah ga kepake lagi dan masih ada di meja. Ini lumayan bisa bikin saya jadi ceria lagi buat ngelakuin tugas-tugas yang sudah menanti. Bagi saya, dimanapun itu, bersih-bersih emang selalu efektif bikin mood jadi baik. Karena saya hobinya emang ngeberantakin, jadi sekalinya rapih, saya bahagia, walau beberapa jam kemudian akan kembali messy dan urakan. Haaaa….
  2. Musik. Ini penting dan wajib selalu ada. Kapanpun saya bosan, musik selalu jadi penyelamat paling mujarab. Walau kadang suka kelepasan pasang volume kenceng di headset dan ga kedengeran orang ngomong apa hahaaa… Dengerin musik emang udah bikin candu dan jadi mood booster ter-unchhhhhh kalo kata kids jaman now mah. *Nahhh… Cocok nih kayanya buat jadi postingan di Playlist selanjutnya. Ting!*
  3. Jalan-jalan keluar ruangan. Berada di lingkungan pabrik yang lumayan gede ini bikin saya pengen jalan-jalan kalo lagi jenuh. Kadang suka “menyelam sambil menangkap ikan” gitu. Kalo lagi jalan ke departemen lain, sekalian ada perlu, biasanya saya sempetin juga buat ngobrol-ngobrol cantik, ga jarang juga ikut nyemil di kantor orang sambil ber-haha-hihi mencoba meredam sedikit soal urusan pekerjaan. Jadi yaaa gitu…. Bekerja dan bercanda seperlunya. Make it balance ~ Eaaaaaaaaaaa….
  4. Kopi, teh dan cemilan. Tiga hal ini juga masuk di list-yang-wajib-ada di kantor. Saya kadang butuh kopi, (k)etika (o)tak (p)erlu (i)nspirasi. Saya juga kadang lebih milih teh, ketika saya lebih butuh buat rileks. Saya butuh cemilan, karena mikir itu bikin energi cepet berkurang dan tentunya perlu diisi ulang. WKWK.
  5. Cuti. Jangan sia-siakan jatah cuti, itu prinsip saya. Saya mungkin bukanlah karyawan yang rajin, yang sebisa mungkin menghindari cuti. Saya adalah orang yang senang jika bisa memanfaatkan cuti untuk hal-hal yang saya suka. Sebagian besar cuti saya habis karena saya pergi ke suatu tempat. Bisa mudik, bisa dateng ke event, atau bahkan saya ambil cuti hanya untuk sekedar me-time, diem di rumah, tidur dan leyeh-leyeh. Haaaaa… Ini sangat-sangat membantu buat ngerefresh otak. SANGAT!

Kayanya, segitu aja dulu yang suka saya lakuin kalo saya lagi bosen dan jenuh sama pekerjaan. Hal-hal sederhana yang bisa bikin mood saya balik ke puncaknya atau setidaknya stabil.

Temen-temen punya cara lain? Boleh dong di-share juga… Siapa tahu jadi alternatif lain yang menolong ^^

Saya kembali kerja dulu,

Iya. Hari Sabtu saya masuk.

Life is suck, huh?

But, Life is also amazing! So Much!

Sumber gambar:
wanita karir via www.flurtmag.com
Advertisements

Seblak Setengah Sehat

PhotoGrid_1508838914612
Seblak Terfavorit Se-BaleEndah Raya

Makanan pedas memang selalu menggoda bagi pencintanya. Salah satu makanan pedas yang masih hits sampai sekarang dari jaman saya masih SMA adalah Seblak.

Seblak jaman saya SMA hanyalah makanan yang terbuat dari olahan kerupuk yang disiram air panas lalu dimasak dengan bumbu tumbukan bawang putih, bawang merah, kencur, merica, garam, penyedap dan tentunya cabe rawit.

Bagi saya, makanan pedas selalu jadi penolong ketika otak agak jangar (baca : pusing) dan di kala mata butuh sesuatu yang bikin tetep melek.

Ada satu tempat makan seblak favorit saya di Kabupaten Bandung, Seblak Pedo namanya. Letaknya ada di Jl. Anggadireja No. 24-28, Baleendah, dekat dengan outlet Fried Chicken Hisana dan Alfamart Cigado. Seblak ini selalu berhasil mengenyangkan keranjingan saya akan makanan pedas. Selain bumbunya yang enak dan gurih, yang saya suka dari seblak ini adalah banyaknya pilihan topping yang disediakan dan tentunya bisa memilih level pedas sesuai selera. Ada berbagai jenis kerupuk, sayuran, bakso, sosis, makaroni, siomay, cuanki, kikil, ceker dan masih banyak lagi topping yang lainnya. Satu lagi yang bikin seblak ini menggoda adalah, bisa pilih masukin daun jeruk yang bikin aromanya jadi wangi semriwing makin menggoda dan nambah nafsu makan saya.

Kalo temen-temen lagi nyari seblak yang topping-nya engga mainstream, seblak satu ini pas buat jadi pilihan temen-temen. Saya sendiri suka seblak ini karena bisa pilih topping aneka sayuran dan anggap saja ini sebagai seblak setengah sehat. Wkwk.

Oia, FYI, kalo lagi penuh harus sabar buat antri. Apalagi di jam pulang anak sekolahan, harus banyak sabar sambil nahan lapar.

Soal harga? Dijamin engga bakal nguras dompet. Harganya mulai dari Rp. 5000, selebihnya tergantung berapa banyak topping yang dipilih. Untuk menu seperti yang saya pesan kaya foto diatas, saya cuma harus membayar Rp. 8000 untuk seblak dengan topping kangkung, sosin, toge, tahu putih dan tahu kuning, kikil plus daun jeruk. Worth it bukan? 🙂

So… Sekian info soal seblak seuhah menggoda lidah dari saya. Semoga berfaedah,

dan,

Selamat makan siang.

China Town Bandung, Klasik tapi Asyik!

Tahun ini Kota Bandung punya tempat wisata baru lagiiiiiiiiiiiii. Kota Bandung kini punya China Town, sebuah tempat wisata yang menjadi salah satu tempat yang mengundang perhatian banyak orang khususnya para pemburu spot foto cantik dan unik yang tentunya pasti instagramable banget.

IMG20170921141956

Berkunjung ke China Town membawa saya merasa seperti sedang berada di Negeri Tirai Bambu, lengkap dengan nuansa serba oriental dan klasik. China Town ini letaknya ada di kawasan Pecinan Kota Bandung dekat dengan Klenteng Satya Budhi, tepatnya ada di Jl. Kelenteng No.41, Ciroyom, Andir, Kota Bandung, Jawa Barat 40182.

IMG20170921145852

Selain punya banyak spot foto yang cantik dan unik sebagai tempat wisata selfie, China Town juga menyuguhkan wisata kuliner dengan berbagai macam menu makanan, mulai dari yang oriental sampai yang khas nusantara banget. Di dalamnya ada juga beberapa penjual aksesories dan pernak-pernik unik khas Tiongkok yang bisa dibawa pulang sebagai pilihan untuk oleh-oleh. Ah, satu lagi yang unik, temen-temen juga bisa berfoto dengan memakai pakaian khas Negeri Tirai Bambu komplit dengan riasannya. Jadi, buat saya China Town ini adalah tempat wisata yang cukup komplit fasilitasnya, bisa nongkrong, foto-foto, makan-makan juga sekaligus jajan oleh-oleh. Oia, disana juga disediakan mushola dan insyaallah terjamin halal makanannya karena semua tempat makan disana bertuliskan “No Pork”.

IMG20170921145542

Saya cukup puas dengan mengambil banyak foto disana. Banyak mural-mural kece, hiasan lampion, lukisan-lukisan khas China, pajangan barang-barang antik, dan ada juga info grafis tentang sejarah kedatangan orang Tionghoa jaman dulu ke Kota Bandung. Tempatnya gampang buat dijelajah sampai sudut-sudutnya. Anak-anak, muda-mudi sampai dewasa yang mau main ke China Town atau mau bawa keluarga, cocok! Bisa banget!

IMG20170921142245

Dengan tiket masuk Rp. 20.000 (sudah plus dikasih kue imut-imut), jalan-jalan ke China Town berhasil membawa saya mengenang hal-hal klasik tapi tetep asyik!

IMG20170921141338IMG20170921145754IMG20170921145615IMG20170921145037

PS:

Maafkan saya yang terlalu narsis kebanyakan foto, kapan lagi soalnya mumpung lagi ada yang mau motoin, wkwkwk

Photos taken by: Arief Ramadhan | Taken with: Oppo F3