Kesegaran: Nemu Lahang di Tengah Hutan

Teman-teman ada yang tahu minuman yang namanya Lahang? Bagi sebagian orang Jawa Barat mungkin sudah tidak asing lagi dengan minuman yang satu ini, dan mungkin di beberapa daerah minuman satu ini punya nama yang berbeda-beda. Dan di kampung halaman saya di Majalengka disebutnya Lahang.

Lahang merupakan minuman khas Indonesia yang terbuat dari nira atau air sadapan sari aren. Rasa manis dan segar adalah ciri dari minuman ini. Minuman ini dikenal di seluruh Indonesia, tetapi lebih dikaitkan dengan minuman khas Sunda. Lahang dikenal memiliki kualitas sebagai minuman isotonik tradisional. – Wikipedia.

Nah… Entah kapan saya terakhir minum lahang. Yang paling saya inget itu waktu saya masih kecil, mungkin sekitar TK atau SD, saya masih sering melihat penjualnya lewat dan selalu ada saat saya ikut Uwa ke pasar. Rasanya dulu gampang sekali buat nyari minuman yang satu ini. Biasanya ada Bapak-bapak yang ngider sambil bawa bambu panjang yang isinya air nira alias lahang.

Selama di Bandung saya belum pernah nemu yang jualan lahang. Kepikiran buat minum aja engga karena mungkin lupa saking udah lamanya engga liat penjual lahang. Sampai akhirnya engga sengaja saya nemu penjual lahang pas main di Taman Hutan Raya Ir. H. Djuanda, Dago. Rasanyaaaaaaaa…. Berasa mengenang masa kecil dan tentunya cukup memberi kesegaran di tengah perjalanan menuju curug yang rasanya ga nyampe-nyampe.

Nikmat??? Alhamdulillah, Banget!

Segeeeeeerrrrrrrrrr…….

Dan yang lebih istimewanya lagi, setelah ngobrol sama Mang-nya, ternyata si Mang yang jual asli Majalengka dan bawa lahangnya langsung dari Majalengka. Ulalalalaaaaaaaaa… Alhamdulillah…

FYI : Harganya Rp. 5000/gelas.

Cusssssssssss… yang mungkin juga lagi nyari minuman yang udah mulai langka ini, langsung aja main ke Taman Hutan Raya Ir. H. Djuanda Dago. Kalo beruntung, nanti bakal nemu Mamang Penjual Lahang ini soalnya Mamangnya ga jelas nangkringnya suka di sebelah mana alias suka pindah-pindah. Telusuri aja yaaaa sampe ketemu hihihii.

IMG_20160207_133755_HDR
Cheeeerrrrrrssssss!

 

Advertisements

I Was Both Happy & Sad at The Same Time

Time flies… dan ga terasa sekarang saya berada di usia dimana pertanyaan “Kapan Nikah?” akan selalu hadir ketika ketemu sodara-sodara atau teman-teman di kondangan, di reuni atau di perkumpulan apapun itu.

Jaman kuliah dulu, obrolan nikah masih obrolan ringan, lucu-lucuan dan khayalan semata. Sekarang, seperti yang teman saya bilang, di usia saya sekarang soal nikah itu udah jadi “kritis”, apalagi untuk perempuan yang usianya sudah lewat 20.

Tapi pandangan orang pasti berbeda-beda soal usia menikah. Saya sendiri termasuk orang yang masih nyantai dan belum terlalu mau mikirin meski kadang kalau udah ngobrol sama Bapak, itu kaya jadi beban dan kadang jadi baper pengen nikah kalo balik dari kondangan temen. Hahaha

Banyak teman saya yang sudah menikah dan bahkan punya anak. Beberapa teman dekat saya juga satu persatu sudah dan akan naik ke pelaminan. And you know how it feels like? I was feel happy and sad at the same time. Senang karena akhirnya mereka menemukan pasangan hidupnya, teman seperjuangannya sampai akhir hayat, teman berbagi suka dan duka, teman untuk berjuang menggapai surga-Nya, teman makan, teman main, teman ngobrol dan teman tidur hahaha. Sedih karena mungkin temen kita engga bakal gampang diajak ngobrol, ketemu dan main bareng lagi. Sedih karena bakal bertambahlah pertanyaan yang meluncur, seperti “Kapan nyusul?”. Sedih karena saya pasti baper-baper mah ada. Huhuhuuu… Tapi ternyata semua itu salaaaaaaahhhhhhh! Semuanya ternyata masih menyenangkan dan kita masih bisa bertukar sapa dan ngobrol mulai dari yang serius, yang jahil sampai yang ga penting lewat grup line / WA atau lewat DM atau bahkan telepon. Semuanya masih asyiiiikkkk walau jarak nan jauh membuat kita pada jarang ketemu 😦

Ini postingan curhat banget yaaaaa? Hahaha.

5035497630245(1)
Ini temen-temen dari jaman SD, sebagian ada yang dari TK dan di antara kita semua akhirnya Fitri yang duluan naik pelaminan. Abis acara, kita bertujuh yang baju ungu hom pim pah nentuin siapa yang bakal nyusul Fitri hahahaha
6tag-1149345248-1374824110064758537_1149345248
Temen sekelas selama tiga tahun di SMK.  Udah pada nikah dan tinggal saya aja yang belom hahaha Sekarang mereka lagi sama-sama nungguin dede utun lahir ke dunia. Semoga lancaaaaarrrrrr sampai lahiran dan sehat selaluuuuu… Aamiin aamiin.
DSC03359
Finally, satu dari Para Tukang Pijat (Keyboard) ++ ini ada yang soon to be Mrs… Lancar sampai hari H yaa Liaaaaaaaaa….
5471227066907(1)
Satu per satu dari Furendoshippu alias Geng Kobra alias Tum Hi Ho naik ke pelaminan.
5472686517232(1)
Abis dari kondangan. Jalan-jalan masih dengan baju kondangan komplit dengan heels dan wedges yang aduh lumayan bikin kaki pegel hahaha
5472686297494(1)
Lihat kelakuan masih pengen kaya anak SMA gini. Kami-kami kayanya emang belum pada siap nikah. Hahaha. Luruskan lahir dan bathin kami agar cepet nikah Ya Allah….. Aamiin.

Teruntuk teman-temanku tersayang yang sudah menikah, semoga kasih sayang Allah senantiasa menyertai kehidupan kalian dan keluarga. Temanku yang akan menikah, semoga selalu dilancarkan semuanya sampai tiba waktu hari bahagianya. Dan teruntuk yang belum melihat adanya “hilal” untuk menikah (termasuk aku) semoga dibukakan jalannya, disiapkan lahir dan bathinnya dan dipermudah urusan jodohnya… Aamiin aamiin aamiin…

Love and… Cheers!

Ochi.