Nasehat Mamah di Bulan Ramadhan (Dulu)

mother-and-daughters-read-quran.jpg

Sudah sebelas hari puasa. Bagaimana puasanya teman-teman? Semoga lancar selalu yaa…

Sudah masuk pertengahan bulan ramadhan. Rasanya semakin rindu akan suasana ramadhan di kampung halaman. Melewatkan Ramadhan di rumah menjadi hal yang selalu saya rindukan setiap ramadhan tiba. Sudah kurang lebih enam tahun jadi anak rantau. 5 tahun di kostan dan kurang lebih sudah satu tahun ini saya pindah ke Waterland a.k.a Bale Endah. Haha… Dan rindu ini memang tidak akan pernah hilang :’)

Bagaimana tarawihnya? Sudah bolong-bolongkah? 😀

Semalam di ceramah sebelum tarawih mulai, Pak Ustadz bilang kalau Bulan Ramadhan itu seperti kompetisi sepak bola. Ada babak permulaan, babak penyisihan dan babak final. Babak permulaan adalah minggu pertama ramadhan, biasanya mesjid masih penuh oleh jemaah yang sholat tarawih. Minggu pertengahan mulai babak penyisihan, biasanya peserta tarawih sudah mulai berkurang dan tersisih oleh acara bukber atau mungkin pergi mencari baju lebaran 😀 . Babak final adalah saat memasuki minggu-minggu terakhir Ramadhan, biasanya jemaah yang tersisa makin sedikit  😀

Lho kok bisa? Saya juga belum tahu, karena ini pertama kalinya saya melewatkan Ramadhan disini.

Berbeda dengan di kampung halaman saya. Minggu pertama, biasanya mushola masih penuh karena semangat pun masih full. Minggu pertengahan, biasanya sama dengan disini, mulai berkurang peserta tarawihnya. Jelang minggu-minggu terakhir Ramadhan, biasanya mushola penuh kembali seperti awal ramadhan. Biasanya semua orang mengharapkan bisa mendapatkan “malam spesial” di minggu-minggu akhir Ramadhan. Dan karena hari kemenangan sudah semakin dekat, maka semakin semangat juga untuk meraih sebanyak-banyak pahala sebelum Ramadhan berakhir dan berharap semoga kita semua keluar sebagai pemenang. Aamiin.

Memang godaan untuk beribadah itu besar sekali. Kadang kita lebih tergoda oleh acara buka bersama dan pergi ke mall mencari baju bedug 😀

Tapi khusus untuk perempuan. Perempuan memang ada masanya untuk tidak sholat dan tidak puasa. Perempuan punya masa menstruasi. Jadi perempuan punya masa libur untuk sholat dan puasa. Mungkin masa ini bisa kita pakai buat bukber walaupun kita ga puasa. Silaturahmi tetep jalan dan meminimalisir bolong tarawih. Heuheuheu

Saya jadi teringat masa sebelum saya akil baligh dulu 😀

Waktu itu Mamah kasih nasehat buat saya yang sedang malas sholat tarawih *jangan ditiru*. Mamah bilang, “Ari istri mah kudu rajin taraweh ayeuna. Lamun tos ageung mah moal tiasa full tarawehna.” (Perempuan mah harus rajin sholat tarawih sekarang. Kalo sudah besar nanti, engga akan bisa tarawih full). Waktu itu saya masih SMP kelas satu. Saya paham maksud Mamah apa. Dan dari situ, sebisa mungkin saya full tarawih. Sekarang,  udah kerasa tarawih memang ga pernah full lagi sejak beberapa tahun lalu :D.

Tetap semangat menjalankan ibadah puasanya yaa teman-teman semua…

Semoga kita semua selalu diberi kelancaran beribadah dan beraktivitas…

Happy fasting everyone !!!

Sumber Gambar:
https://www.zawaj.com/every-day-is-mothers-day/
Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s