Rokok, Ibu-ibu dan Bis Antar Kota

Ini adalah perbincangan semalam. Tentang ibu-ibu, perokok dan bis antar kota.

A : “A duduk di ruang merokok, a ga ngerokok karena ada anak kecil.

Ada orang lain yang ngerokok dan ada ibu-ibu risih karena ada yang ngerokok.

A ga suka sama ibu-ibunya.”

O : “Ibu-ibu sama anak kecilnya emang ga kebagian bangku?

Kenapa ga suka ibu-ibunya?”

A : “Iya. Mereka di ruang rokok.”

Ya, a emang ga ngerokok karena ada anak kecil. Tapi ngedenger dia ngocehin orang lain yang ngerokok itu gimana mereun… Soalnya emang di ruang rokok.”

O : “Hahaha… Gimana atuh?

Tapi kalo aa gentle mah ya jangan ngerokok hihii

Ada perempuan dan anak kecil… Ya gimana, mereka juga engga kebagian bangku di depan kan?

Wayahna ngelehan (Mau ga mau harus ngalah).”

A : “Bayangin… Dia bawa anak-anaknya ke tempat bahaya yang namanya ruang rokok,

dia yang bikin anaknya sakit.”

O : “Di depan kosong engga bangkunya?”

A : “Ga kosong.”

O : “Yaudah… Bukan salah si ibu-ibu mau duduk di situ juga.

Kan dia ga kebagian tempat duduk.”

A : “Kan udah tau resikonya. Padahal kalo mau, naik aja tadi yang ke Jababeka kosong,

kan bisa?

Itu yang bikin malesin. Egois.”

O : “Iyaaa a… Tapi seengganya para perokok juga bisa atuh rada kurangin rokoknya.

Emang ga kasian?

Ini mah bukan masalah egois apa engga.

Kemanusiaan we a… Hehe

Seengganya, dengan ga merokok, yang tertolong bukan si ibu-ibu aja… Aa juga secara ga langsung tertolong dari bahaya rokok.”

A : “Udah kemanusiaan loh…

Perokok dikasih ruangan sempit dan kecil.

Itu udah melanggar hak.

Sebenernya yang ga kemanusiaan siapa?”

O : “Ini kan bukan kemauan si ibu juga mau duduk disitu a…”

A : “Masih ada jalan lain. Kan ke Cikarang bisa, turun di tol dan naik ojeg.

Sebelum naik itu udah komitmen.”

O : “Yaa… Bebas sih mau ambil sikap yang mana….

Pastiin ambil yang baik aja…

dan ga perlu mikirin soal si ibu-ibu itu…

Pikirin aja bagaimana seharusnya kita bersikap…

Toh si ibu-ibu juga ga mungkin terpaksa harus turun lagi da udah naik.”

A : “A udah bilang, a ga ngerokok karena ada anak kecil.

Tapi ocehan dia juga ga bener pisan.”

O : “Dan sebagai perokok pasif, aku tahu apa yang dirasakan si ibu itu…

Ngocehnya gimana sih a?

Ngocehnya ke aa?”

A : “Dan yang bukan perokok itu ga tau kecanduan rokok itu gimana

dan pas pengen rokok tuh gimana rasanya.

Ngoceh kalo ada yang ngerokok.

Ngomoooooooooonggg weh.”

O : “Aa kasih pengertian atuh sama ibu-ibunya.”

A : “Lucu weh. Di ruang merokok yang diomelin malah yang merokok.”

O : “Dan sesungguhnya mau di ruang merokok  atau engga,

merokok tuh tetap ga baik buat kesehatan.

Seengganya aa udah berusaha buat engga merokok sekuat aa.”

A : “Ya. Dan banyak orang yang menggantungkan hidup dari industri rokok.”

O : “Emang banyak. Tapi kalo aa berhenti ngerokok,

ga akan sampe bangkrut kok itu industri rokok.

Kenapa jadi kesini-sini sih?

Duh… Kurang ilmu keneh (Masih belum cukup ilmunya)

Mending pasang headset. Youtube-an aja :D.”

A : “Lagi nonton?”

O : “Engga… Belum…”

A : “A liat di berita Ahok marah ke orang asing yang mempropagandakan anti rokok.

Karena rokok salah satu penggerak ekonomi Indonesia.”

O : “Owya? Aku belum lihat beritanya.”

A : “Ya. Langsung ke wartawan bule marahnya.”

O : “Mungkin ngerhindarin rokok buat aa tuh sama susahnya

kaya aku ngehindar buat ga beli buku.

Aa  ngerusak lingkungan sama rokok.

Aku juga mungkin….

Kaya yang aa pernah bilang, kalo buku itu dari kertas.

Kertas itu dari kayu.

Aa ngerusak udara. Aku ngerusak hutan dan ekosistem.”

*sumpah ini ngomong udah kemana-mana *_* pusing pala balbieeee Ya Allah*

Tapi buku ga ngerusak badan! Haha.”

A : “Ya ya ya… At least, berhenti bersikap egois.”

O : “Dan cobalah berani berkorban demi kebaikan.”

A : “Yang jelas-jelas salah tempat?

Yes, I told you, a ga akan ngerokok deket anak kecil.”

O : “Yeeeeeee namanya juga idup… Ga akan selalu dapet apa yang kita inginkan…

Hahahaha

Mengalah adalah kemenangan hakiki (kata Hanum Rais).”

A : “Tapi kalo orang tuanya komplen juga a ga setuju.

Yang jahatin kan orang tuanya.”

O : “Sudahlah, mungkin ibu itu lagi rusuh, buru-buru…

Positif thinking aja….”

A : “Ya sudahlah… perempuan memang sangat egois.

Dan sekarang ibu-ibu itu turun di rest area.

Dan lebih banyak bis lewat situ.”

O : “Dimana-mana juga laki-laki itu, Mr Right.

Dan perempuan itu, Mrs. Always Right! Hahaha.

Yauda… Alhamdulillah kalo si ibu akhirnya ambil sikap.”

A : “Bukannnnn… Emang dia tujuannya turun disitu…

Tadi dia ngobrol sama bapak-bapak.”

O : “Hahahahaa”

A : “Itu maksud a egois.”

O : “Yaudah… Ambil hikmahnya aja…”

A : “Hikmahnya : …..”

O : “Adalah…..”

A : “Jadi….

Hutan liar itu tempat berbahaya.

Kalau kita bawa anak kita sembarangan ke sana, kita ga bisa berbuat apa-apa untuk menaklukan penghuninya.

Ruang rokok itu juga tempat yang berbahaya, berhubung isinya manusia (mayoritas pria), masih bisa ditaklukan. (Pikirannya wanita)

O : “Hahahaha….

Kita ga bisa berbuat apa-apa maksudnya apa?”

A : “Perempuan itu ga bisa nyelamatin anak-anak dari penghuninya.”

O : “Kata siapa? Bisa aja kali perempuan naklukin penghuni hutan.”

A : “Coba masuk hutan rimba bawa anak.

Bisa apa?

Pria aja ga bisa nego kalo ketemu singa. Lari juga ,ya dimakan.”

O : “Tarzan bisa….”

A : “Tarzan itu dongeng…”

O : “Yaudah… Selamat menyeruput sari tembakau lagi….”

A : “Oke.”

Entahlah apa inti ceritanya. Yang jelas rokok itu tetap engga baik,buat kesehatan.

Pppppfffftttttttttt…

 

Advertisements

2 thoughts on “Rokok, Ibu-ibu dan Bis Antar Kota

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s