Preman

Tadi malam saya diajak Ibu untuk makan Pecel Lele di tempat yang biasa kami beli. Kebetulan hari itu Ibu memang sedang tidak memasak. Jadi kami sekeluarga pergi makan di luar.

Alhamdulillah… Pecel Lele memang tidak pernah mengecewakan. Nyarinya gampang, enak dan murah. Nikmaaaaaattttttttt 🙂

Selesai makan kami langsung pulang ke rumah. Di tengah perjalanan, Papap dapat telepon dari orang warung kalo di warung ada preman mabuk yang makan, ga mau bayar dan ngajak ribut. Papap masih santai mengemudi karena memang jarak kami tidak jauh lagi sampai ke warung tempat Ibu jualan ayam goreng dan soto.

Sampai di warung, Ibu dan Papap langsung turun dari mobil sementara saya, Zidane dan Zico tetep diem dan nunggu di mobil. Saya, Zidane dan Zico hanya bisa melihat dari seberang jalan. Ibu dan Papap mencoba mengajak ngobrol preman tersebut dan meminta preman tersebut untuk bayar.

Saat itu ada dua orang preman, yang satu mabuk dan yang satunya tidak. Entahlah apa yang mereka bicarakan, yang jelas saya bisa melihat kalo si preman yang mabuk menolak untuk bayar dan terlihat Ibu, Papap dan si Preman saling adu mulut. Sampai akhirnya si preman yang tidak mabuk mengalah untuk bayar.

Namun ternyata si preman yang mabuk ini tetep ngajak ribut. Entah apa lagi yang dia permasalahkan sampai akhirnya keributan itu mengundang orang sekitar warung, mungkin itu preman daerah sini,  untuk menampar si preman mabuk itu. Ada perkelahian kecil sampai akhirnya si preman mabuk itu menyerah.

Si preman mabuk berjalan tak karuan. Dia enggan naik motor temannya. Ngomongnya agak ngaco. Dia terus jalan diikuti si preman satunya yang naik  motor.

Ibu dan Papap akhirnya memutuskan untuk pulang ke rumah. Pas ketika kami akan jalan, ada mobil polisi patroli lewat di seberang jalan depan kami. Akhirnya kami susul mobil polisi itu. Sampai diperempatan jalan, Papap baru bisa menyusul mobil polisi tersebut dan mobil polisi berhenti. Papap dan Ibu lapor kalo di daerah dekat warung ada preman mabuk dan suka malak pedagang lain.

Mobil polisi putar arah dan menuju ke lokasi kejadian. Kami juga menuju kesana lagi, namun lewat jalan yang berbeda.

Ketika polisi sampai si preman masih ada disitu. Dia berusaha kabur sampai akhirnya saya untuk pertama kalinya melihat langsung polisi menembak di depan mata kepala saya sendiri. Saya tidak tahu tembakan itu kena kemana. Si preman menyerah dan polisi mengurus si preman tersebut. Saya sekeluarga hanya melihat dari seberang jalan dan akhirnya kami memutuskan untuk pulang ke rumah.

Ini bukan kejadian pertama ada preman yang makan dan engga bayar. Sebelumnya juga pernah ada kejadian yang sama. Si preman makan dan engga bayar atau si preman malak, minta jatah ke para pedagang. Dan ini bukan preman yang asalnya dari sini. Preman sini engga pernah malak ke warung, kalo makan mereka juga bayar. Sama Ibu juga baik. Preman yang ada disini itu semacam “aparat” di daerahnya. Entahlah saya juga kurang paham dengan dunia preman ini.

Sampai di rumah saya nelpon dan cerita lengkap lewat WA ke Abang kalo tadi saya begini begini begini. Selesai cerita,

A : “Kasian itu preman. Cuma karena 20ribu. Padahal mah udah aja. Watir.”

S : “Abis ini bukan cuma sekali kejadian kaya gini. Ibu sama Papap juga risih meren”

A : “Iya juga sih. Tapi itu preman tuh (biasanya) orang ga punya tau.”

S : “Tadi yang satu ngaku-ngaku anak polisi, yang satu ngaku tentara (iya premannya ngaku gitu, saya lupa cerita di atas heu) . Kalopun engga punya, seengganya engga malak, masih banyak yang bisa dilakuin ketimbang malak. Dia cuma kurang terdidik, bukan kurang duit.”

A : “Idk, kadang mikir gimana kalo A ada diposisi kaya gitu. Kurang terdidik, minim kemampuan, ga dipandang karena ga punya uang dan kuasa kaya aparat. Pasti keteken pisan (tertekan sekali).”

S : “Tapi tadi pas udah ribut mereka malah bisa bayar. Kenapa engga bayar dari tadi aja biar ga ribut? Mereka punya uang, tapi mabok. Jadi otaknya rada koclak.”

A : “Kalo A perhatiin orang, orang itu dihargai, diperhatiin karena punya uang sama punya kedudukan. Biar bisa dipandang dan diakui orang lain kalo yang ga punya dua-duanya mungkin salah satunya “ngejago” yang dilakuin.”

S : “Hahaha iya sih bener juga. Preman-preman itu seperti orang terasing.”

A : “Jadi bukan buat hidup doang mereka gitu. (Kadang) tingkah laku orang lain juga ga bener. Ya. Kalo ga “ngejago” gitu siapa yang mau nyapa pengangguran ga punya uang, ga punya derajat menurut pandangan manusia.”

S : “Entah siapa… Harus ada yang mencerdaskan bangsa Indonesia intinya. Aku mah belum sanggup. Preman-preman itu teh cuma perlu diberi pengetahuan. Soal kesadaran mah entah itu bisa dikasih apa engga. Biasanya orang baru sadar kalo udah kena batunya. (Keliatannya) Preman orang sininya mah dihargai sama warga sininya juga. Seengganya mereka tuh kaya ikut ngejaga lingkungan sini…. Yaa “aparat” gitu lah… Tadi yang ngajak ribut mah bukan preman sini. Orang kampung lain.”

A : “Gimana kalo kita yang tadi ditembak cuma gara-gara makanan. Tapi kalo engga digituin ga berhenti-berhenti juga kayanya. Bingung emang jadinya.”

S : “Bukan soal makanannya aja. Ini preman malak juga. dan ini bukan yang sekali. Preman yang orang sini nya mah engga pernah malak. Malak beda dong sama “iuran resmi” yang disepakati bersama. Semacam ada simbiosis mutualisme kalo antara preman dan pedagang disininya mah. Anggap we itu si preman teh “satpam” nya gitu. Hahahaha”

A : “Gera bobo gih nk…

—- S E K I A N —-

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s